ikuti kami di
  Pencarian
 

Dra. C.I.M. Kusuma Widiawati

Kepala Sekolah


Agustus, 2017
MSSR KJS
  12345
6789101112
13141516171819
20212223242526
2728293031  

DAPDODIK
  NISN
  NPSN
  NUPTK

KRITIK DAN SARAN
2013-04-18 11:17:02
  Fairus ( Riris)
  Hasil Olimpiade
 
2013-04-18 11:06:50
  Devi Andriyani
  Perangkingan hasil Olimpiade
 
2013-04-18 11:02:19
  I Putu Sundika
  Reuni lulusan tahun 1994
 

ALUMNI TRISMA
Nama Alumni
Angkatan
Jurusan


 
ARTIKEL DETAIL
http://sman7denpasar.sch.id/ - Senin, 08 April 2013
Seperti Apakah HIV dan AIDS di Indonesia
Dibaca: 944 Pengunjung


Oleh : administrator


Penyebaran HIV saat ini masih terkonsentrasi pada populasi kunci, yaitu penularan terjadi melalui perilaku yang berisiko seperti penggunaan jarum suntik yang tidak steril dan perilaku seks yang tidak aman baik pada hubungan heteroseksual maupun homoseksual. Namun, jika tidak ditangani dengan cepat maka tidak mustahil penularan HIV akan menyebar secara luas kepada masyarakat seperti yang telah terjadi di Tanah Papua. Jika dilihat cara penularannya, proporsi penularan HIV melalui hubungan seksual (baik heteroseksual maupun homoseksual) sangat mendominasi yaitu mencapai 60%. Sedangkan melalui jarum suntik sebesar 30%, dan ada sebagian kecil lainnya tertular melalui ibu dan anak (kehamilan), transfusi darah dan melalui pajanan saat bekerja. Kecenderungan penularan infeksi HIV di seluruh provinsi memiliki prioritas hampir sama, kecuali di Tanah Papua, karena mayoritas diakibatkan karena hubungan seksual beresiko tanpa kondom yang dilakukan kepada pasangan tetap maupun tidak tetap.
Penularan HIV saat ini sudah terjadi lebih awal. Kelompok usia produktif (15-29 tahun) banyak dilaporkan telah terinfeksi dan menderita AIDS. Berdasarkan laporan Depkes, lebih dari 50% kasus AIDS dilaporkan pada usia 15-29 tahun.
Estimasi Orang dengan HIV dan AIDS
Penyebaran HIV masih terkonsentrasi pada populasi kunci yaitu pekerja seks, pelangggan pekerja seks, laki-laki yang melakukan hubungan seks dengan lakilaki
(LSL), waria, dan pengguna jarum suntik. Untuk Tanah Papua dan kota-kota besar, perlu diwaspadai telah terjadi penularan HIV dari Ibu ke bayi. Kasus HIV dan AIDS merupakan fenomena gunung es, dimana jumlah orang yang dilaporkan jauh lebih sedikit dibandingkan dengan yang sebenarnya. Berdasarkan estimasi Depkes dan KPAN, pada tahun 2006, jumlah orang dengan HIV dan AIDS di Indonesia terdapat sebanyak 193,030 orang. Hingga Maret 2009, sekitar 11,794 ODHA telah mendapatkan pengobatan ARV dan 4,731 diantaranya telah memperoleh dukungan dan perawatan baik yang dilakukan oleh kelompok dampingan maupun organisasi berbasis masyarakat lainnya.
Perilaku Berisiko Rawan Tertular HIVS
Faktor risiko penularan HIV pada kelompok penasun adalah perilaku tukar menukar jarum dan alat suntik pada saat menyuntik. Survei perilaku yang dilakukan oleh Depkes di 8 kota menunjukkan, kecenderungan perilaku menyuntik dengan berbagi alat suntik masih tinggi. Hal ini mengakibatkan penularan HIV tetap tinggi di kalangan penasun. Pada tahun 2005, prevalensi HIV pada kelompok penasun adalah
sebesar 14%, kemudian meningkat pada tahun 2007 menjadi 54% (BSS-Depkes, 2007).
Laki-laki yang berhubungan seks dengan laki-laki serta kelompok waria sangat rentan tertular IMS dan HIV akibat perilaku hubungan seksual yang tidak aman, baik yang dilakukan secara genital, anal maupun oral. Perilaku anal seks pada kelompok LSL, sebagian besar dilakukan tanpa menggunakan kondom, dan hanya 11,1% sampai dengan 32,3% saja yang melakukan dengan menggunakan kondom. Pada kelompok waria, yang menjadi pekerja seks rata-rata penggunaan kondom juga masih sangat rendah yaitu 12,8%-48%. Rendahnya penggunaan kondom konsisten pada setiap perilaku hubungan seksual di kalangan LSL, menyebabkan tingginya penularan IMS pada kelompok tersebut, misalnya Gonore pada rektal yaitu 14,9%-22,3%; dan Sifilis (3,2%-22,3%). Pada kelompok waria, prevalensi gonore ditemukan lebih tinggi yaitu 19,8%-37,4% sedangkan sifilis 25,%-28,8%. Tingginya prevalensi IMS menyebabkan penularan HIV semakin meningkat pada kedua kelompok tersebut. Berdasarkan hasil STBP 2007, prevalensi HIV pada kelompok LSL adalah sebesar 7%, sedangkan pada waria sebesar 29%.
Trend HIV dan AIDS di Masa yang akan datang.
Dengan memperhitungkan faktor-faktor pemicu dalam penularan HIV, maka dapat dilakukan proyeksi perkembangan HIV pada masa yang akan datang. Berikut ini adalah proyeksi situasi HIV yang dihasilkan melalui Asian Epidemic Modeling (AEM).
a. Proyeksi HIV ke depan
Situasi HIV di 31 Provinsi (Nontanah Papua) Situasi HIV di 2 Provinsi (Tanah Papua). Transmission route projection 31 provinces (Nontanah papua) Transmission route projection 2 provinces (Tanah Papua)
b. Skenario penanggulangan HIV dan AIDS
Epidemi HIV dan AIDS di Indonesia dapat dikendalikan melalui upaya yang komprehensif, yaitu dengan menjangkau 80% populasi kunci melalui program yang efektif, sehingga terjadi perubahan pada populasi kunci untuk berperilaku aman. Untuk mengoptimalkan upaya tersebut, dibutuhkan dukungan sumber daya yang memadai. Untuk itu, Indonesia secara terus menerus melakukan upaya untuk mobilisasi sumber daya baik di tingkat lokal maupun internasional untuk menjamin kesinambungan terlaksananya program komprehensif dan pencapaian target yang ditetapkan.
Perzembangan HIV-AIDS di Indonesia Kian Mengkhawatirkan
Perkembangan peningkatan temuan kasus HIV-AIDS di sejumlah daerah di Indonesia, hingga Maret 2008, menunjukkan kondisi yang kian mengkhawatirkan, sehingga mestinya semakin mendorong para pihak untuk bersama-sama bergerak menanganinya. Mengutip data HIV-AIDS hingga Maret 2008 dari Ditjen PPL dan PM Depkes RI yang menunjukkan kelompok usia remaja masih merupakan kelompo


Dibaca: 944 Pengunjung


 
artikel Lainnya
06 Mei 2014 : Program Matrikulasi Sebagai Dampak Pelaksanaan Kurikum KTSP 2013 Secara Serentak Di Semua Satuan Pe
01 Desember 2013 : TATTOO TUBUH PENTINGKAH ?
17 September 2013 : Workshop Pengembangan Program Paket Aplikasi Sekolah (PAS)
11 September 2013 : Foto Lazer Bisa Membuat Orang Menjadi Muda
11 September 2013 : Sosok Yang Suputra Cerminan Pendidikan Yang Berhasil
Cari artikel :    
 

Drs. I Ketut Muditha,M.Pd

Wakasek Kurikulum

I Nyoman Sedana,S.Pd, MM

Wakasek Kesiswaan

Drs. I Made Siarta, M.Pd

Wakasek SaPras


VIDEO KEGIATAN
Video Kegiatan Lainnya

SITUS TERKAIT
  SMAN 4 Denpasar
  SMAN 5 Denpasar
  SMAN 2 Denpasar
  SMAN 3 Denpasar
  SMAN 8 Denpasar
  NUPTK
  SMAN 1 Denpasar
Situs Terkait Lainnya

JAJAK PENDAPAT
Bagaimana Penilaian Anda Terhadap Website SMAN 7 Denpasar?
Sangat Bagus
Bagus
Kurang Bagus
Jelek
 
Responden : 835 Responden
Lihat hasil

 

SMAN 7 Denpasar
Beranda
Peta Situs
Situs Terkait
Foto
Video
Kritik Saran
Kontak Kami
Peta Lokasi

Lihat Peta Lebih Besar
Statistik Pengunjung
1804943

Pengunjung hari ini : 85
Total pengunjung : 230396
Hits hari ini : 536
Total Hits : 1804943
Pengunjung Online: 1


Kontak Informasi
SMAN 7 Denpasar
Jl.Kamboja No.9 Denpasar - Bali, Indonesia
 
P. 0361-222544
F. 0361-222544
E. info@sman7denpasar.sch.id
W. www.sman7denpasar.sch.id

Copyright © 2009 - 2012 SMA Negeri 7 DENPASAR. All Rights Reserved.  
ikuti kami di